spot_img
14.4 C
London
spot_img
HomeNewsApa itu DisplayPort Adaptive-Sync?

Apa itu DisplayPort Adaptive-Sync?

Ngorbit.ID –

Gorodenkoff/Shutterstock.com

Jika Anda membeli monitor gaming, kemungkinan besar Anda menemukan sesuatu yang disebut DisplayPort Adaptive-Sync. Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentangnya dan perbedaannya dengan FreeSync dan G-Sync.

Masalah Dengan Tarif Penyegaran Tetap

Di masa lalu, monitor komputer secara tradisional berjalan pada kecepatan refresh tetap (misalnya, 60Hz), yang berarti mereka menyegarkan layar beberapa kali. Akibatnya, konsumen akan melihat artefak seperti layar robek dan tersendat jika kartu grafis komputer (GPU) mendorong bingkai pada interval yang berbeda dari kecepatan bingkai monitor.

Layar Robek dan Gagap
LG

Layar robek disebabkan ketika kecepatan bingkai output GPU lebih tinggi daripada kecepatan refresh monitor. Akibatnya, tidak dapat mengikuti frame yang masuk dan menampilkan bagian dari dua frame secara bersamaan, yang terlihat seperti robekan di layar. Di sisi lain, stuttering disebabkan ketika frame diulang atau dilewati. Ini biasanya terjadi ketika kecepatan bingkai GPU turun di bawah kecepatan refresh monitor.

Tingkat Penyegaran Variabel

Untuk memerangi artefak ini, produsen mengembangkan teknologi kecepatan refresh variabel (VRR) untuk monitor. Salah satu teknologi tersebut adalah DisplayPort Adaptive-Sync, yang biasa disebut dengan Adaptive-Sync.

Dikembangkan oleh Video Electronics Standards Association (VESA), Adaptive-Sync memungkinkan penerapan VRR melalui antarmuka DisplayPort dan Embedded DisplayPort. Seperti namanya, Adaptive-Sync secara dinamis menyinkronkan refresh rate monitor dengan frame rate rendering GPU. Selain itu, mulus, sehingga Anda tidak menemukan artefak.

Teknologi VRR seperti Adaptive-Sync paling sering dikaitkan dengan game. Laju bingkai keluaran game dapat sangat bervariasi karena kekuatan komputasi GPU dan kompleksitas pemandangan. Konon, Adaptive-Sync juga membantu dalam menjaga daya perangkat bertenaga baterai, seperti laptop. Misalnya, saat laptop menampilkan konten statis, Adaptive-Sync menurunkan kecepatan refresh layar seminimal mungkin, sehingga menghemat daya. Selain itu, komputer dapat menggunakannya untuk pemutaran video tanpa hambatan pada kecepatan bingkai apa pun.

TERKAIT: Cara Membuat Monitor 120Hz atau 144Hz Anda Menggunakan Refresh Rate yang Diiklankan

Cara Menggunakan Adaptive-Sync

Anda memerlukan layar yang kompatibel dengan Adaptive-Sync, GPU yang kompatibel, driver yang diperlukan untuk menggunakan Adaptive-Sync. Produsen monitor biasanya menyebutkan dukungan Adaptive-Sync dalam spesifikasinya. Namun, bahkan ketika Adaptive-Sync tidak disebutkan, jika monitor mendukung FreeSync dan memiliki DisplayPort, ia akan bekerja dengan teknologi tersebut, karena FreeSync AMD dibangun di atasnya.

GPU yang kompatibel termasuk GPU berkemampuan FreeSync AMD, GPU NVIDIA yang kompatibel dengan G-Sync, dan iGPU Intel dengan dukungan Adaptive Sync.

Jika Anda memilikinya, Anda dapat mengaktifkan Adaptive-Sync di mesin Anda dengan menuju ke pusat kendali GPU dan mengedit pengaturan tampilan. Semua PC Windows dengan perangkat keras yang kompatibel dan Mac yang lebih baru mendukung Adaptive-Sync.

TERKAIT: Fitur Monitor Gaming Mana yang Sebenarnya Penting?

Bagaimana Dengan V-Sync?

Sinkronisasi Adaptif vs Sinkronisasi V
VESA

V-Sync atau sinkronisasi vertikal adalah teknologi asli produsen GPU yang diperkenalkan untuk memperbaiki robekan layar. Meskipun V-Sync berhasil memerangi robeknya layar dengan membatasi kecepatan bingkai output GPU agar sesuai dengan kecepatan refresh monitor, itu tidak sempurna. Misalnya, jika kecepatan bingkai output GPU turun di bawah kecepatan refresh monitor, V-Sync mencoba mencocokkan perubahan dengan mengulangi bingkai sebelumnya, tetapi ini bermanifestasi sebagai jeda visual dan kinerja.

Sekali lagi, teknologi VRR modern seperti Adaptive-Sync bekerja dengan sangat berbeda. Alih-alih membatasi kecepatan bingkai GPU, mereka secara dinamis menyesuaikan kecepatan refresh monitor agar sesuai dengan kecepatan bingkai. Ini tidak hanya menghentikan robekan layar tetapi juga menghindari kelambatan kinerja.

TERKAIT: Apa yang Harus Dilakukan Saat Game PC Anda Lag

Adaptive-Sync vs. AMD FreeSync dan NVIDIA G-Sync

Monitor G-SYNC
NVIDIA

Meskipun Adaptive-Sync, FreeSync, dan G-Sync adalah teknologi VRR, mereka memiliki beberapa perbedaan. Misalnya, Adaptive-Sync VESA adalah standar terbuka, tetapi fiturnya relatif sederhana. Sederhananya, ini dapat mencocokkan kecepatan refresh tampilan dengan kecepatan bingkai output GPU, tetapi tidak lebih. Karena ini adalah standar terbuka, tidak memerlukan perangkat keras khusus, sehingga mudah diterapkan oleh produsen.

Di sisi lain, G-Sync adalah teknologi NVIDIA eksklusif. Ini memiliki lebih banyak fitur daripada Adaptive-Sync, seperti kemampuan layar untuk mengkompensasi atau mendorong waktu respons dengan cepat untuk menghindari ghosting atau ghosting terbalik. G-Sync juga dapat menggandakan frame ketika frame rate output turun di bawah refresh rate minimum monitor. Teknologi NVIDIA dapat mencapai semua ini berkat modul G-Sync bawaan di monitor yang didukung. Sayangnya, kebutuhan akan perangkat keras khusus meningkatkan biaya perangkat ini.

AMD FreeSync berada di tengah-tengah teknologi VRR VESA dan NVIDIA. Itu dibangun di atas Adaptive-Sync tetapi mencakup beberapa peningkatannya sendiri, seperti dukungan untuk HDMI. Fitur tambahan tersedia dalam varian FreeSync Pro dan FreeSync Premium Pro.


Meskipun tidak kaya fitur seperti implementasi VRR AMD atau NVIDIA, Adaptive-Sync membantu menciptakan pengalaman bermain game dan video yang bebas artefak. Selain itu, perangkat keras Adaptive-Sync tidak mengunci Anda dalam satu ekosistem, dan perangkat yang didukung tersedia secara luas.

spot_img

latest articles

explore more